Sebuah startup memiliki peluang sukses lebih besar ketika mampu menguji dan melakukan validasi terhadap ide yang dimilikinya. Dengan berinteraksi terhadap orang lain serta menanyakan pertanyaan yang tepat, kamu dapat menguji apakah ide milikmu benar-benar dapat menyelesaikan masalah atau tidak. Selain itu, kamu juga akan mengetahui calon konsumen dan ketersediaan pasar untuk produk yang kamu kembangkan.

Salah satu risiko terbesar dari mengembangkan sebuah produk adalah mendesain sesuatu yang salah. Bayangkan ketika kamu sudah menghabiskan waktu berbulan-bulan—bahkan tidak sedikit yang telah menghabiskan bertahun-tahun—hanya untuk mengetahui bahwa apa yang kamu kembangkan tidak akan sukses.

Jadi, bagaimana cara yang paling tepat untuk menguji dan memvalidasi ide menggunakan metode Lean dalam bisnis?

Validasi dulu ide yang kamu miliki

Sebelum memutuskan untuk mengembangkan sebuah ide, kamu terlebih dahulu harus melakukan validasi terhadap ide tersebut. Beberapa pertanyaan berikut akan membantumu untuk melakukannya:

  1. Validasi masalah yang dihadapi. Apakah masalah tersebut layak untuk diselesaikan? Apabila calon pengguna tidak berminat atas solusi yang kamu tawarkan, produk yang akan kamu kembangkan mungkin tidak akan menarik.
  2. Validasi pasar untuk menjual produk. Apakah kamu merasa bahwa solusi yang kamu buat akan memiliki tempat di hati masyarakat?
  3. Validasi produk/solusi yang kamu buat. Mungkin masalah tersebut memang nyata dan masyarakat membutuhkannya, tetapi apakah produk yang kamu buat memang dapat menjadi solusi dari permasalahan?
  4. Validasi keinginan untuk membeli dari konsumen. Masalah terbukti ada, permintaan pasar pun besar, juga produk yang kamu buat adalah yang terbaik. Tetapi apakah masyarakat rela untuk merogoh kocek masing-masing demi solusi yang kamu buat?

Apakah kamu perlu menyelesaikan keempat tahap di atas secara berurutan? Jawabannya akan bergantung kepada ide yang kamu jalankan. Beberapa solusi lebih mudah diuji dengan membuat sebuah situs web (validasi permintaan pasar) ketimbang membuat prototipe (validasi produk).

Apabila kamu telah benar-benar yakin telah memenuhi keempat kriteria tersebut, kamu dapat langsung melanjutkan ke tahap pengembangan produk. Bagi kamu yang masih belum yakin, kamu dapat selalu kembali ke tahap validasi untuk mempertajam ide hingga kamu merasa bahwa solusi tersebut siap untuk masuk ke tahap produksi.